Sinopsis & Pemain Film Godzilla: King of the Monsters (2019 film) Rilis, Review, Dan Trailer Official


Sinopsisfilm.co | Godzilla: King of the Monsters (sebagai Godzilla II: King of the Monsters di beberapa wilayah) adalah film rakasa Amerika tahun 2019 yang disutradarai dan ditulis bersama oleh Michael Dougherty . Ini adalah sekuel dari film Godzilla 2014, dan juga film ke-35 di waralaba Godzilla , film ketiga di Legendary 's MonsterVerse , danfilm Godzilla ketigayang sepenuhnya diproduksi oleh studio Hollywood.

Film ini dibintangi oleh Kyle Chandler , Vera Farmiga , Millie Bobby Brown, Bradley Whitford , Sally Hawkins , Charles Dance , Thomas Middleditch , Aisha Hinds , O'Shea Jackson Jr. , David Strathairn , Ken Watanabe , dan Zhang Ziyi . Ini didedikasikan untuk produser eksekutif Yoshimitsu Banno dan pemain asli Godzilla suit Haruo Nakajima , yang keduanya meninggal pada 2017. Dalam film itu, manusia harus bergantung pada Godzilla untuk mengalahkan Raja Ghidorah dan para Titan lainnya yang telah bangkit, dan menyebabkan kehancuran di seluruh dunia.



Sekuel itu menyala hijau selama akhir pekan pembukaan Godzilla , dengan sutradara asli Gareth Edwards diperkirakan akan kembali. Setelah Edwards meninggalkan proyek pada bulan Mei 2016, Dougherty, yang telah disewa pada bulan Oktober 2016 menulis ulang naskah dengan Zach Shields, diumumkan sebagai direktur pada bulan Januari 2017. Kepala Sekolah fotografi dimulai pada Juni 2017 di Atlanta , Georgia , dan dibungkus dalam September 2017

Godzilla: King of the Monsters dijadwalkan akan dirilis secara teatrikal di Amerika Serikat pada 31 Mei 2019, dalam 2D, 3D , Dolby Cinema , dan IMAX . Film ini menerima tinjauan beragam dari para kritikus, dengan pujian untuk efek visual, skor musik, dan urutan tindakan tetapi kritik ditujukan pada karakter manusia yang terbelakang dan alur cerita yang tipis.  Sekuelnya, Godzilla vs Kong , dijadwalkan akan dirilis pada 13 Maret 2020.

Detail Profil

  • Direktur: Michael Dougherty
  • Penulis: Michael Dougherty (skenario oleh), Zach Shields (skenario oleh)
  • Bintang: Kyle Chandler , Vera Farmiga , Millie Bobby Brown
  • Genre: Aksi  | Petualangan  | Fantasi  | Sci-Fi
  • Negara: USA | Jepang
  • Bahasa: Inggris
  • Tanggal rilis: 31 Mei 2019 (AS)
  • Anggaran: $ 200.000.000 (perkiraan)
  • Produksi co: Warner Bros. , Legendary Entertainment , Toho Company



Sinopsis (Alur cerita)

Kisah baru ini mengikuti upaya heroik agensi cryptozoological Monarch ketika para anggotanya berhadapan dengan baterai monster berukuran dewa, termasuk Godzilla yang perkasa, yang bertabrakan dengan Mothra, Rodan, dan musuh bebuyutannya, Raja Ghidorah yang berkepala tiga. Ketika spesies super kuno ini, yang dianggap sebagai mitos belaka, bangkit kembali, mereka semua bersaing untuk supremasi, membuat keberadaan manusia sangat tergantung dalam keseimbangan. Baca Sinopsis & Pemain Film Booksmart..


Pengembangan

Gareth Edwards , sutradara Godzilla 2014 , menyatakan bahwa ia ingin Godzilla bekerja sebagai film mandiri dengan akhir yang pasti, dan ia menentang saran bahwa akhir film tersebut harus membiarkan film terbuka untuk sekuel . Dia mengatakan bahwa dia tidak punya masalah kembali untuk melakukan sekuel jika filmnya berjalan dengan baik, tetapi perhatian utamanya adalah memberikan pengalaman yang memuaskan dengan film saat ini, "Saya ingin cerita yang dimulai dan berakhir, dan Anda meninggalkan nada tinggi "Hanya itu yang kami pedulikan ketika kami membuat ini; hanya film ini. Jika film ini bagus, yang lain bisa datang, tapi mari kita perhatikan ini dan jangan teralihkan oleh hal-hal lain."

Setelah pembukaan yang sukses senilai $ 103 juta secara internasional, Legendary menyalakan sekuel Godzilla dengan rencana untuk menghasilkan trilogi dan Edwards terikat untuk mengarahkan. Di San Diego Comic-Con pada Juli 2014, Legendary mengkonfirmasi bahwa mereka telah memperoleh hak untuk Mothra, Rodan, dan Raja Ghidorah dari Toho . Klip teaser pendek yang menampilkan konsep seni ketiganya dengan tagline akhir "Biarkan mereka bertarung" ditampilkan. Rincian lain dari penampilan mereka di salah satu dari dua sekuel tidak diumumkan.Pada Agustus 2014, Legendary mengumumkan bahwa sekuelnya akan dirilis pada 8 Juni 2018, dan penulis ituMax Borenstein akan kembali untuk menulis skenario.

Pada April 2015, Aaron Taylor-Johnson menyatakan bahwa dia tidak yakin apakah dia akan mengulangi perannya untuk sekuel dan bahwa kepulangannya tergantung pada keputusan Edwards. Pada Oktober 2015, Legendary mengumumkan rencana untuk menyatukan Godzilla dan King Kong dalam sebuah film berjudul Godzilla vs. Kong , ditetapkan untuk tanggal rilis 2020. Legendary berencana untuk membuat waralaba sinematik bersama "berpusat di sekitar Monarch" yang "menyatukan Godzilla dan King Kong dalam ekosistem spesies super raksasa lainnya, baik klasik maupun baru." Sementara Legendary akan mempertahankan rumahnya di Universal Pictures, ia akan terus berkolaborasi dengan Warner Bros untuk waralaba.


Pada Mei 2016, Warner Bros mengumumkan bahwa Godzilla 2 akan didorong mundur dari tanggal rilis Juni 2018 yang asli hingga 22 Maret 2019.  ada bulan yang sama, Warner Bros mengungkapkan bahwa Edwards telah meninggalkan sekuelnya untuk bekerja dalam skala yang lebih kecil proyek. Edwards juga merasa bahwa Legendary "perlu menyelesaikan masalah" alih-alih menunggu dia menyelesaikan pekerjaan pada Rogue One tetapi mengungkapkan harapannya untuk bekerja pada Godzilla lagi suatu hari nanti.

Pada Oktober 2016, terungkap bahwa Michael Dougherty dan Zach Shields (keduanya bekerja di Krampus ) akan menulis skenario untuk Godzilla 2 . Sehari kemudian, dilaporkan bahwa Dougherty juga dalam negosiasi untuk mengarahkan Godzilla 2. Pada bulan yang sama, Legendary mengumumkan bahwa produksi juga akan berlangsung di perusahaan induk Wanda di Qingdao Movie Metropolis di Qingdao , Cina, bersama dengan Pacific Rim: Uprising.

Pada Desember 2016, Legendary mengungkapkan bahwa gelar resmi untuk Godzilla 2 adalah Godzilla: King of the Monsters . Pada Januari 2017, Dougherty secara resmi dikonfirmasi sebagai direktur. Dougherty membenarkan bahwa ia ditawari untuk memimpin terlebih dahulu sebelum ditawari untuk menulis ulang skrip. Ketika ditanya tentang reaksinya setelah ditawari untuk mengarahkan film, Dougherty menyatakan, "'Ya.' Itulah reaksi saya dengan sangat, sangat cepat. Saya merasa tersanjung, merasa terhormat dan itu berlanjut hingga hari ini. Itu adalah mimpi yang menjadi kenyataan. Dan banyak tekanan. Tekanan besar, sangat besar. " Dougherty menggambarkan film ini sebagai:

"Dunia bereaksi terhadap Godzilla dengan cara yang sama kita akan bereaksi terhadap insiden menakutkan lainnya, dalam hal kita bereaksi berlebihan, tetapi ada paranoia dan spekulasi tak berujung tentang apakah dia satu-satunya di luar sana atau apakah kita terancam oleh orang lain seperti jenisnya. "

Sementara Dougherty menyukai pembangunan lambat Gareth Edwards, Dougherty mengungkapkan bahwa filmnya "pasti akan melepas sarung tangan untuk film ini. Jangan menahan diri." Saat membandingkan filmnya dengan film Edwards, Dougherty menyatakan, "Saya akan menyebut (film saya) Aliens to Gareth's Alien ." Dougherty menguraikan dengan memperhatikan keseimbangan antara saat-saat serius dan "menyenangkan, lidah-di-pipi" dari Aliens dan bahwa King of the Monsters mengambil pendekatan yang sama.

Desain makhluk
"Jadi konsep yang kami jalankan adalah bahwa dunia ini milik mereka. Jika ada, kami adalah spesies invasif, dan kami telah menemukan kembali sesuatu yang selalu ada di sana dan bahwa mereka dalam beberapa hal, para dewa tua. Dewa-dewa pertama. Dan itu sesuatu yang juga kami coba bawa ke film ini untuk latar belakang yang lebih mitologis, hampir alkitabiah, bagi makhluk-makhluk itu. "
—Kesulitan dalam pendekatannya untuk monster.

Film ini mereklasifikasi penunjukan monster dari "MUTO" menjadi "Titans". Bagi para monster, Dougherty ingin desain mereka memancarkan kehadiran yang saleh dan membangkitkan rasa penyembahan, dengan menyatakan, "Manusia primitif melihat makhluk-makhluk ini, dan Anda ingin memberi mereka kehadiran yang akan membuatnya berlutut dan membungkuk." untuk dewa ini ... Itu tidak bisa hanya terlihat seperti dinosaurus besar. Jurassic Park memiliki penutup itu. Ini harus berbeda. Mereka harus menjadi milik mereka sendiri. Mereka adalah Titans. "

Direktur menginstruksikan para desainer untuk melihat desain asli dari setiap era dan "menyaring siluet itu dan sifat-sifat kunci menjadi sesuatu yang lebih modern." Penting bagi sutradara bahwa para Titan tidak hanya diperlakukan sebagai monster tetapi "hewan yang sangat besar dengan proses pemikiran yang berbeda."


Bagi Godzilla , Dougherty ingin mengembalikan "God in Godzilla". Ia menyukai desain yang dikandung oleh Gareth Edwards dan Matt Allsopp tetapi ingin mengubahnya dengan menambahkan pelat dorsal iterasi 1954 , serta membuat cakar dan kaki lebih besar untuk membuat Godzilla terlihat seperti pemangsa yang lebih kuat. Sang sutradara meminta tim desain suara memperluas raungan Godzilla dengan membuatnya terdengar lebih dekat dengan raungan inkarnasi 1954, dengan menyatakan, "Saya pikir mereka melakukan pekerjaan yang hebat dengan raungan Godzilla di film pertama. Saya mendorong mereka sedikit lebih jauh ke membawanya lebih dekat ke (1954) yang asli bahkan lebih. "

Untuk Rodan , unsur-unsur batuan vulkanik ditambahkan ke sisik dan warna kulit untuk membuat Rodan terlihat mampu hidup di dalam gunung berapi. Dougherty ingin desain Rodan menyerupai sesuatu yang "Ibu Alam bisa ciptakan". [41] Para desainer diperintahkan untuk tidak hanya melihat Pteranodons tetapi pada berbagai burung seperti burung nasar, elang, dan elang karena burung mirip dengan dinosaurus.

Dougherty menggambarkan Rodan sebagai "sedikit bajingan ... Anda tidak pernah tahu di mana letak kesetiaannya". Sutradara lebih lanjut menggambarkan Rodan sebagai "bom-A besar" yang membawa "kecepatan dan keganasan".Tom Woodruff Jr dan Dyngamated Dynamicsmenyediakan desain untuk Rodan.

Bagi Mothra , Dougherty ingin menciptakan sesuatu yang "indah, feminin, dan elegan, dan tampak seperti dewi sejati, tetapi juga berbahaya jika harus". Dia berusaha untuk tetap setia pada palet warna dari inkarnasi 1961 asli dan mempertahankan titik mata pada sayapnya. Bintik-bintik mata dirancang agar menyerupai mata Godzilla untuk menciptakan hubungan antara Mothra dan Godzilla. Mothra dirancang menyerupai ngengat asli dan diberi kaki yang lebih panjang untuk mempertahankan diri melawan monster lain, atribut lain yang terinspirasi oleh ngengat nyata.

Dougherty meneliti berbagai spesies ngengat dan menemukan beberapa spesies tampak "menakutkan" dan "buas". Dia ingin mempertahankan rasa realisme bagi Mothra, dengan menyatakan, "Jadi pendekatan untuk Mothra adalah menciptakan insektoid, makhluk besar yang terlihat dapat dipercaya dari segala sudut, dan terutama dalam gerakan."
Direktur menemukan Mothra Titan yang paling sulit untuk dirancang karena dia ingin menghindari membuat Mothra terlihat seperti ngengat yang meledak. Efek Warisan menyediakan desain untuk Mothra.

Bagi Raja Ghidorah , Dougherty ingin membuat desain "unik" yang masih menyerupai Ghidorah dan bekerja sama dengan Toho untuk memastikan desain baru itu menghormati inkarnasi masa lalu. Setiap kepala diberi kepribadiannya masing-masing, dengan pusatnya adalah alfa dan yang lainnya menjadi antek-anteknya. Ia mempelajari berbagai binatang, khususnya king cobra , untuk menambah kesan realisme pada desainnya.
Para desainer diminta untuk melihat skala yang berbeda dari berbagai reptil untuk menghindari skala Ghidorah yang terlihat mirip dengan Godzilla atau Ghidorah asli.

Direktur mengatakan kepada tim desain untuk mempertahankan pengaruh naga Timur untuk Ghidorah dan untuk menghindari pengaruh naga Barat, dengan menyatakan, "Mereka bukan naga barat tradisional. Jadi mereka berbaris pesanan dari awal ... Kami tidak menginginkannya agar terlihat seperti naga Game of Thrones . "Efek Warisan juga menyediakan desain untuk Ghidorah. Sambil memperhatikan bahwa film ini bukan komedi, Dougherty menyamakan Ghidorah dengan Rip Van Winkle , memiliki rasa ingin tahu dan kekejaman.  Produser Alex Garcia menggambarkan Ghidorah sebagai "bukan bagian dari tatanan alam."

Dougherty mengkonfirmasi bahwa film ini akan menampilkan monster orisinal, non-Toho. Pada bulan Maret 2019, nama-nama Titans non-Toho terungkap sebagai Baphomet, Topan, Abaddon, Bunyip, dan Methuselah. Untuk mengaum, sutradara merasa penting untuk "membuat suara benar" dan memberi para perancang suara "potongan super" dari raungan monster dari film Shōwa Godzilla dan meminta mereka memulai dari sana. Dia membenarkan bahwa monster akan mendapatkan auman baru yang akan menyerupai inkarnasi asli. Dougherty menggunakan raungan Shōwa pada sistem pengeras suara besar untuk digunakan di lokasi syuting untuk adegan di mana aktor harus lari dari atau bereaksi terhadap monster.


Syuting
Fotografi prinsipal dimulai pada 19 Juni 2017, di Atlanta, Georgia dengan judul kerja Fathom .Dougherty menegaskan bahwa film ini akan menampilkan efek praktis dan desain makhluk oleh Tom Woodruff, Jr. Lawrence Sher telah dikonfirmasi sebagai direktur fotografi.  Bagian-bagian film ini diambil di Pusat Sejarah Kota Meksiko antara 19-22 Agustus 2017. Dougherty mengumumkan film tersebut telah selesai diproduksi pada 27 September 2017.

Pemain(Cast)
Kyle Chandler ... Mark Russell
Vera Farmiga ... Emma Russell
Ken Watanabe ... Ishiro Serizawa
Millie Bobby Brown ... Madison Russell
Ziyi Zhang ... Ilene Chen dan Dr. Ling
Bradley Whitford ... Rick Stanton
Sally Hawkins ... Vivienne Graham
Charles Dance ... Jonah Alan
Thomas Middleditch ... Sam Coleman
O'Shea Jackson Jr. ... Kepala Waran Barnes
Aisha Hinds ... Kolonel Diane Foster
David Strathairn ... Laksamana William Stenz
Anthony Ramos ... Staf Sersan Martinez
Elizabeth Ludlow ... Letnan Griffin Pertama
Jonathan Howard ... Asher Jonah

Trailer



Demikian Ulasan singkat dari film Godzilla: King of the Monsters (2019 film) Rilis, Review, Dan Trailer Official, Semoga Bermanfaat, Terima Kasih.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Sinopsis & Pemain Film Godzilla: King of the Monsters (2019 film) Rilis, Review, Dan Trailer Official"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel